[Cerpen] Luna Hanya Impian

  • Whatsapp

KEKER.FAJAR.CO.ID – Bukan dag dig dug yang kurasa saat melihatnya. Namun jrenggg… jrenggg…. Hatiku terdengar seperti itu.

Terkesima dengan wajah cantik yang dibalut oleh rambut panjangnya yang kecokelatan. Namanya Luna Zatifa.

Bacaan Lainnya

Dia selalu menunggu angkot di samping jalan raya depan rumahnya saat ke sekolah. Aku sering melewatinya karena harus bersama adikku. Sembari meliriknya di kaca spion. Kubayangkan dia yang kubonceng.

Suatu pagi di hari Kamis, adikku sedang tidak enak badan dan tidak ke sekolah. Hari itu juga, pertama kali aku membonceng Luna.

“Mau ikut?,” tanyaku sesaat menghentikan motorku yang kukendarai dengan pelan.

“Ehh, Fauzi!! Hmmm.. memang adiknya ke mana?,” tanya Luna.

“Kok balik bertanya,” aku tertawa kecil.

“Dia gak enak badan. Gimana mau ikut. Sepuluh menit lagi masuk kelas loh,” pintaku sambil melihat jam tanganku.

Tanpa berpikir lagi, dia langsung naik ke motorku. Aku hanya bisa tersenyum dalam hati karena berboncengan dengan cewek idamanku.


Waktu istirahat di kelas XI IPA 2 yang hiruk-pikuk.

“Wihh.. wihhh.. yang boncengan sama cewek IPA 1,” kata Rian sambil merangkulku.

“Apa sih lo, santai aja kali,” jawabku melepaskan rangkulan Rian.

“Hmmm…. kalian memang cocok sih. Aplikasi ramalan gue nunjukin 95 persen kecocokan lo sama Luna dengan nama lengkap kalian,” kata Sindi si bawel yang gak ada angin hujan langsung muncul.

“Udah deh, kalian ngomong apa sih. Gua cuman nolongin daripada dia terlambat,” kataku.

“Alesan lu, hahaha,” Rian tertawa kecil.

Dipikir-pikir, Luna pasti juga menyukaiku. Karena ketika bertemu dia biasa tersipu malu. Dia juga biasa sesekali melihatku, terutama saat upacara bendera. Sesekali mata kami berdua bertemu.

Pos terkait